Sejarah Pasar Forex: Standar Emas

BullishFX – Kata “uang” tidak selalu berarti apa artinya hari ini. Hari ini ketika kita menggunakan kata “uang” kita mengacu pada “mata uang”. Baik uang maupun mata uang dulu memiliki arti yang sangat berbeda sampai sekitar beberapa abad yang lalu. Sebelum sistem moneter yang kita miliki saat ini, dunia berada pada sistem moneter yang disebut “standar emas”. Oleh karena itu, BullishFX untuk memahami di mana kita berada saat ini, kita perlu memahami dari mana kita berasal. Artikel ini akan menjelaskan standar emas dan bagaimana hal itu menyebabkan dunia modern dari mata uang yang mengambang bebas.

 

Zaman Dulu

Perdagangan telah ada selama berabad-abad sebelum keberadaan dunia modern. Di hampir semua peradaban dunia di mana perdagangan terjadi, konsep uang berkembang. Evolusi konsep uang akhirnya membuat mereka menetap pada beberapa jenis komoditas yang dapat digunakan sebagai uang. Di hampir semua peradaban, orang memilih emas dan perak sebagai uang. Alasan untuk ini banyak dan beragam dan di luar cakupan artikel ini. Bullish Forex

 

Bagi kami, penting untuk mengetahui dan memahami bahwa semua perdagangan yang terjadi selama abad ke-17 atau lebih terjadi hanya ketika emas berpindah tangan. Oleh karena itu emas adalah mata uang global yang ada. Itu diakui dan digunakan di seluruh dunia. Sebuah perbandingan dekat perkiraan hari ini adalah Dolar AS yang diakui dan digunakan di mana-mana.

 

Ada semacam uang kertas yang digunakan pada abad ke-18 dan ke-19 ketika perdagangan berkembang pesat dan sulit untuk membawa begitu banyak emas. Namun, uang kertas yang digunakan hanya kwitansi untuk emasnya. Itu bukan uang itu sendiri. Itu adalah representasi, tanda terima uang!

 

Sistem moneter di mana harga segala sesuatu dalam perekonomian ditetapkan oleh emas dikenal sebagai standar emas. Beberapa ekonom berpendapat bahwa itu mungkin cara terbaik untuk mengelola ekonomi.

 

Nilai Tukar Emas

Emas berfungsi sebagai alat tukar yang efisien di tingkat individu seperti halnya di tingkat nasional. Harga semua mata uang ditetapkan berdasarkan bobotnya dalam emas. Misalnya, jika frank Prancis bernilai 1 ons emas dan pound Inggris bernilai 1,2 ons emas, maka nilai tukar de facto antara kedua mata uang ini dapat dihitung secara matematis. Di bawah standar emas, nama mata uang menandakan janji pemerintah atau pihak swasta untuk memberikan berat emas yang telah ditentukan sebelumnya.

 

Tidak ada Ketidakseimbangan

Standar emas sangat efisien dalam berbagai cara. Salah satu cara mempromosikan efisiensi adalah tidak membiarkan ketidakseimbangan tumbuh di pasar. Misalnya, jika ada perdagangan luar negeri antara dua mata uang dan satu mengimpor banyak dari yang lain, maka negara pengimpor harus membayar banyak emas ke yang lain.

 

Turunnya jumlah emas di negara pengimpor akan menciptakan situasi deflasi dan harga secara otomatis akan turun membuat harga internalnya lebih rendah dan karenanya membuat impor terlihat mahal.

 

Demikian pula, negara pengekspor akan menyaksikan arus masuk emas yang sangat besar. Peningkatan emas dalam jumlah uang beredar akan menyebabkan inflasi dan oleh karena itu harga barang akan meningkat sehingga ekspor menjadi mahal. Oleh karena itu, standar emas secara otomatis akan melarang ketidakseimbangan perdagangan yang tidak sehat antara dua negara.

 

Manfaat lain dari standar emas termasuk fakta bahwa pemerintah tidak dapat memanipulasi jumlah uang beredar untuk memenuhi kebutuhannya sendiri. Jumlah uang beredar ditentukan oleh jumlah emas yang ada dalam sistem. Oleh karena itu, selama jumlah emas dalam sistem tetap, demikian pula jumlah uang beredar dan tingkat harga!

 

Kejutan Nixon

Standar emas lazim di dunia dalam satu atau lain bentuk sampai tahun 1970. Itu telah diganti dan diperbarui berkali-kali. Namun, itu masih ada sampai tahun 1970-an. Pada tahun 1971, Presiden Richard Nixon dari Amerika Serikat menutup apa yang disebut sebagai jendela emas. Dengan demikian, ia secara efektif mengambil dunia dari standar emas. Ini berarti bahwa uang kertas yang sebelumnya dapat ditukarkan dengan emas dengan berat tetap, sekarang tidak dapat ditebus dan sekarang dianggap berharga sendiri. Peristiwa ini dikenal sebagai kejutan Nixon karena langkah berani seperti itu tidak diantisipasi oleh seluruh dunia dan mengirimkan gelombang kejutan dalam sistem ekonomi global.

 

Mata Uang Mengambang Bebas

Ketika Presiden Nixon mengambil dunia dengan standar emas, semua mata uang dunia tiba-tiba tidak memiliki dukungan emas. Ini berarti bahwa nilai tukar di antara mereka tidak bisa begitu saja dihitung menggunakan aritmatika! Sebaliknya nilai mata uang sekarang tergantung pada berbagai faktor. Banyak dari faktor-faktor ini berada di bawah kendali pemerintah.

 

Dengan demikian ada kebutuhan pasar di mana nilai tukar akan ditentukan secara real time berdasarkan informasi yang mengalir melalui pasar. Karena pasar Forex adalah tempat dimana mata uang selalu dipertukarkan, maka sangat siap untuk mengambil peran ini.

 

Oleh karena itu, pasar Forex menjadi terkenal ketika dunia keluar dari standar emas. Ini karena selama standar emas, tidak ada nilai tukar untuk ditentukan! Hanya setelah emas dihilangkan sebagai penyebut umum antara mata uang, semuanya menjadi mengambang bebas dan ada kebutuhan untuk menilai mereka satu sama lain.